Tag Archives: penemu energi nuklir

Negara Pengguna Energi Nuklir Di Dunia

Energi nuklir mulai dikembangkan oleh Amerika Serikat (AS) guna memenangkan Perang Dunia II. Penggunaan energi nuklir didasarkan dari persamaan Einstein (E-mc2), dan pertama kali dikembangkan oleh Fisikawan Robert Oppenheimer sebagai pimpinan proyek bom atom, sebelum mengebom Jepang, pada tanggal 16 juli 1945, AS menguji bom atom di Trinity Site (New Mexico). Pada Tanggal 16 Agustus 1945, bom atom uranium pertama di jatuhkan di Hiroshima dan bom plutonium di Nagasaki (9 Agustus 1945). Kedua bom atom tersebut menewaskan lebih dari 150.000 orang dalam waktu seketika. Setelah itu AS menggunakan teknologi mutakhir tersebut untuk pembangkit listrik tenaga nuklir.
Sekitar tahun 1950, energi nuklir mulai digunakan untuk tujuan sipil oleh beberapa negara dengan tujuan sebagai pembangkit listrik. Dikarenakan efisiensi yang cukup tinggi dan menghasilkan energi yang besar dari pembangkit listrik energi nuklir dengan bahan bakar yang lebih sedikit, berbagai negara yang mulai menguasai teknologi nuklir tersebut, berlomba-lomba untuk memanfaatkan nuklir sebagai sumber listrik secara besar-besaran.
Daftar negara pengguna energi nuklir untuk energi listrik:
No Negara Jumlah Reaktor Nuklir % PLTN
Jumlah MW
1 Amerika S 104 101,119 19%
2 Prancis 59 63,473 77%
3 Jepang 53 46,236 28%
4 Rusia 31 21,743 16%
5 Jerman 17 20,339 26%
6 Korea Selatan 20 17,716 35%
7 Ukraina 15 13,168 48%
8 Kanada 18 12,652 15%
9 Inggris 19 11,035 15%
10 Swedia 10 9,016 46%
11 China 11 8,587 2%
12 Spanyol 8 7,448 17%
13 Belgia 7 5,728 54%
14 India 17 3,779 3%
15 Rep. Czech 6 3,472 30%
16 Switzerland 5 3,220 43%
17 Finlandia 4 2,696 29%
18 Bulgaria 2 1,906 32%
19 Brazil 2 1,901 3%
20 Afrika Selatan 2 1,842 6%
21 Hungaria 4 1,826 37%
22 Slovakia 4 1,688 54%
23 Meksiko 2 1,310 5%
24 Romania 2 1,310 13%
25 Lithuania 1 1,185 64%
26 Argentina 2 935 6%
27 Slovenia 1 696 42%
28 Belanda 1 485 4%
29 Pakistan 2 400 2%
30 Armenia 1 376 44%

Keterangan :
Jumlah : jumlah unit reaktor nuklir untuk PLTN
MW : Megawatt
%PTLN : persentase pengguna energi nuklir untuk kebutuhan domestik listrik negara bersangkutan.

Ada 6 negara dari Asia yaitu Jepang, Korsel, India, China, Pakistan dan Korut (tidak terdaftar) yang menggunakan nuklir sebagai pembangkit energi.

Jenis Sumber Energi Listrik

Sumber-Sumber Energi untuk Listrik di Dunia

Kesimpulan berdasarkan tabel diatas adalah:

  • Amerika Serikat merupakan negara dengan total pembangkit energi nuklir terbesar di dunia yakni  104 unit reaktor nuklir dengan daya 101 ribu megawatt. 104 unit reaktor nuklir Amerika menyumbang sekitar 5% dari total produksi energi listrik dunia yakni mencapai 806,6 miliar Kwh pada tahun 2007.
  • Prancis merupakan negara dengan persentase penggunaan energi nuklir terbesar untuk kebutuhan listrik rakyatnya yakni mencapai 77%. Pada tahun 2007, 59 reaktor nuklir Prancis menghasilkan 420 miliar Kwh atau sekitar 2.6% energi listrik dunia.
  • Jepang merupakan negara pengguna sekaligus pemilik reaktor nuklir terbesar di Asia meskipun struktur geologi negaranya rawan gempa. Jepang memiliki 53 unit reaktor nuklir jauh diatas Rusia yang hanya memiliki 31 reaktor nuklir.
  • Hanya ada 3 negara yang mengantungkan kebutuhan listrik terbesarnya dari nuklir [mencapai 50% lebih) yakni Prancis (77%), Lithuania (64%), Slovakia (54%) dan Ukraina (48%).
  • Penggunaan energi nuklir untuk pembangkit masih didominasi negara Eropa + Amerika Utara dan negara-negara yang maju yang relatif maju dalam teknologi nuklir.
  • Pakistan dan India menjadi negara Asia yang relatif “miskin” (negara berkembang) secara ekonomi, namun mampu memiliki reaktor nuklir untuk pembangkit listrik.

Energi Nuklir dan Tantangannya

Pembangkit reaktor nuklir merupakan metode memanfaatkan energi dari hasil radioaktivitas dari atom berat . Atom berat adalah atom dengan nomor atom (Ar) dan massa (Mr) besar dimana perbandingan antara nomor massa terhadap nomor atom jauh diatas 2 atau jumlah neutron jauh lebih banyak dari jumlah proton dalam inti atomnya. Reaktor nuklir umumnya menggunakan reaksi fisi atom (ada juga metode reaksi fusi). Reaksi fisi muncul ketika sebuah energi ataupun partikel (sinar gamma, partikel alfa, partikel elektron) menembak sebuah inti atom radioaktif seperti Uranium-235 atau Plutonium (nomor massa/nomor atom relatif besar) sehingga inti atom tersebut membelah menjadi atom bermassa lebih ringan (Nomor massa/nomor atom lebih kecil). Secara alami, reaksi ini akan menyebabkan reaksi berantai tanpa terkendali dan menghasilkan energi yang sangat besar dalam waktu beberapa detik saja.

Jika reaksi fisi atom ini dikendalikan, maka energi yang dihasilkan dalam bentuk panas yang teratur digunakan untuk memanas air dan sekaligus menghasilkan uap air bertekanan tinggi. Uap air bertekanan tinggi inilah yang mampu menggerakan turbin pembangkit listrik. Turbin yang berputar menggerakan kumparan generator (kumparan+magnet) yang menghasilan induksi elektromagnetik (atau tegangan listrik). Listrik inilah yang kemudian diatur nilai arus, tegangan, frekuensi dan distribusi daya yang kemudian didistribusikan ke masyarakat.

Membangun sekaligus memiliki reaktor nuklir sebagai pembangkit listrik bukanlah hal yang mudah, namun bukan pula sesuatu yang tidak mungkin. Istilahnya “tidak ada hal yang tidak mungkin dilakukan selama batas kewajaran”. Kejadian ledakan reaktor nuklir Chernobyl Uni Soviet menjadi momok perkembangan industri nuklir dunia. Sehingga muncul stereotife bahwa hanya negara yang kaya dan majulah yang dapat dan boleh memiliki energi nuklir. Negara-negara berkembang dan miskin diharapkan menggantungkan sepenuhnya energi listrik dari bahan bakar fosil. Sedangkan negara-negara Barat berusaha lepas dari ketergantungan energi fosil yakni minyak bumi dan batubara. Sebagian besar negara-negara Eropa menggunakan energi alternatif sebagai pembangkit listrik, baik dari angin, air, matahari, hingga nuklir.

Tidak bisa dipungkiri bawha setiap teknologi yang digunakan menghasilkan masalah tersendiri disamping manfaatnya bagi manusia, begitu juga teknologi nuklir. Limbah nuklir sangatlah berbahaya dan dibutuhkan biaya yang relatif sangat mahal untuk mengolahnya sebelum dibuang ke alam. Disamping itu, biaya investasi untuk sebuah reaktor nuklir sangatlah mahal dibandingkan dengan pembangkit listrik berbahan bakar batubara, diesel maupun teknologi panas bumi, air (PLTA) ataupun angin. Dan apabila terjadi kebocoran bahkan ledakan reaktor nuklir, maka bisa dibayangkan berapa korban yang akan ditimbulkan. Belum lagiradiasi yang dihasilkanpun akan terus dipancarkan hingga belasan bahkan puluhan tahun bagi penduduk apabila reaktor bocor.

Perkembangan Energi Nuklir

Disaat ini, semua tantangan dan potensi marabahaya reaktor nuklir tentu dapat diprediksi dengan sistem pengamanan berlapis (bukan hanya ganda). Dengan menggunakan teknologi mutakhir (seperti 3G) dan pembangunan dengan super security, maka berbagai kemungkinan bencana nuklir dapat dicegah selama sumber daya manusia dan alat kontrol ler terus dipantau dan dimaintenance. Apalagi dengan menipisnya cadangan minyak bumi di alam, maka penggunaan energi nuklir secara besar-besaran telah dan akan dikembangkan oleh beberapa negara. Berikut daftar negara-negara yang akan memiliki daya pembangkit listrik yang besar.

Keterangan lainnya;

  • China menjadi negara dengan pertumbuhan reaktor nuklir terbesar didunia yakni mencapai 100% jumlah unit reaktor dengan peningkatan hingga 128% daya PLTN yakni dari 8500 MW menjadi 19500 MW.
  • Iran menjadi negara ke-31 pemilik pembangkit listrik tenaga nuklir di dunia. PLTN milik Iran dikecam oleh Amerika dan negara-negara sekutunya.
  • China, India, Argentina, Slovakia, Finlandia, dan Pakistan akan meningkatkan kapasitas PLTN-nya dalam 1 dekade ke depan minimal 50%.

sumber